Shaf Tidak Rapat Masihkah Mendapat Pahala Jama’ah?

Pahala shaf jamaah

Salah satu protokol dalam pelaksanaan shalat jama’ah pada masa pandemi virus corona ini adalah dengan menyusun barisan shaf sedemikian rupa sehingga ada jarak aman antar jama’ah.

Karena sesuai keterangan dari para ahli, virus ini bisa menyebar salah satunya adalah melalui sentuhan, terkena percikan bersin atupun batuk.

Akan tetapi untuk menghindari percikan tersebut dibutuhkan jarak aman dan konskuensinya adalah membuat shaf shalat menjadi renggang.

Pertanyaanya :

Apakah shaf yang renggang bisa berakibat hilangnya pahala Jama’ah?

Dalam akun facebooknya KH. Ma’ruf Khazin menjelaskan seperti dibawah ini:

Shaf Tidak Rapat

Soal posisi jamaah merapatkan shaf hukumnya adalah Sunah. Jika tidak rapat maka hukumnya makruh, namun tidak sampai membatalkan shalat.

Khilafiyah dalam hal ini adalah seputar apakah tidak merapatkan shaf tetap mendapatkan keutamaan shalat berjamaah atau tidak? Berikut uraian Syekh Al-Bujairimi dari kalangan Madzhab Syafi’i:

ﻓَﻘَﺪْ ﻧَﺺَّ ﻋَﻠَﻰ ﻧَﺪْﺏِ ﺳَﺪِّ ﻓُﺮَﺝِ اﻟﺼُّﻔُﻮﻑِ ﻭَﺃَﻥْ ﻻَ ﻳَﺸْﺮَﻉَ ﻓِﻲ ﺻَﻒٍّ ﺣَﺘَّﻰ ﻳُﺘِﻢَّ ﻣَﺎ ﻗَﺒْﻠَﻪُ، ﻭَﺃَﻥْ ﻳُﻔْﺴِﺢَ ﻟِﻤَﻦْ ﻳُﺮِﻳﺪُﻩُ

Asy-Syaafi’i menjelaskan anjuran menutup celah-celah dalam shaf shalat, tidak dianjurkan membuat barisan Shaf baru sebelum yang didepan sempurna dan memberi keleluasaan bagi jamaah yang menghendakinya

ﻓَﻠَﻮْ ﺧَﺎﻟَﻔُﻮا ﺷَﻴْﺌًﺎ ﻣِﻦْ ﺫَﻟِﻚَ ﻛُﺮِﻫَﺖْ ﺻَﻼَﺗُﻬُﻢْ، ﻭَﻓَﺎﺗَﺘْﻬُﻢْ ﻓَﻀِﻴﻠَﺔُ اﻟْﺠَﻤَﺎﻋَﺔِ ﺷَﺮْﺡُ ﻣ ﺭ.

Jika makmum tidak melakukan hal di atas maka mereka melakukan hal-hal makruh dalam shalat dan mereka tidak mendapatkan keutamaan shalat berjamaah

ﻓَﺈِﻧَّﻪُ ﻗَﺎﻝَ ﺇﻥَّ اﺭْﺗِﻜَﺎﺏَ ﻛُﻞِّ ﻣَﻜْﺮُﻭﻩٍ ﻣِﻦْ ﺣَﻴْﺚُ اﻟْﺠَﻤَﺎﻋَﺔُ اﻟْﻤَﻄْﻠُﻮﺑَﺔُ ﻳَﻔُﻮﺗُﻬَﺎ

Ibnu Qasim mengatakan setiap perbuatan Makruh dapat menghilangkan keutamaan shalat berjamaah

ﻭَﻧَﻘَﻞَ ﺳﻢ ﻋَﻦْ اﺑْﻦِ ﺣَﺠَﺮٍ ﻣِﺜْﻞَ ﺫَﻟِﻚَ ﻭَﺃَﻗَﺮَّﻩُ

Ibnu Qasim juga mengutip penjelasan yang sama dari Ibnu Hajar, dan beliau mengakuinya

ﻟَﻜِﻦْ ﻓِﻲ ﻓَﺘَﺎﻭَﻯ اﺑْﻦِ اﻟﺮَّﻣْﻠِﻲِّ ﺃَﻥَّ اﻟﺼُّﻔُﻮﻑَ اﻟﻤﻘﻄﻌﺔ ﺗَﺤْﺼُﻞُ ﻟَﻬُﻢْ ﻓَﻀِﻴﻠَﺔُ اﻟْﺠَﻤَﺎﻋَﺔِ ﺩُﻭﻥَ ﻓَﻀِﻴﻠَﺔِ اﻟﺼَّﻒِّ اﻷَْﻭَّﻝِ

Namun dijelaskan dalam Fatawa Ar-Ramli bahwa shaf yang terputus tetap mendapatkan keutamaan shalat berjamaah, bukan keutamaan shaf pertama

ﻭَﻧُﻘِﻞَ ﻣِﺜْﻞُ ﺫَﻟِﻚَ ﻋَﻦْ اﻟﺸَّﺮَﻑِ اﻟْﻤُﻨَﺎﻭِﻱِّ ﻭَﻋَﻦْ ﺷَﻴْﺦِ اﻹِْﺳْﻼَﻡِ ﻫَﺬَا ﻭَﻗَﺪْ ﻋَﻠِﻤْﺖ ﺃَﻥَّ اﻟْﻤُﻌْﺘَﻤَﺪَ ﻣَﺎ ﻗَﺎﻟَﻪُ ﻣ ﺭ.

Hal yang sama juga dikutip dari Al-Munawi dan Syaikh Al Islam. Dan kau ketahui bahwa pendapat yang kuat adalah pendapat Ar-Ramli (Bujairimi Khatib 2/135)