Pilih Mana, Tarawih 8 Rakaat atau 20 Rakaat? (Bagian 1)

Tulisan ini kami dapatkan dari salah satu sahabat yang kebetulan Alumni dari ponpes Futuhiyyah, Mranggen, Demak yang dikutip dari Goresan tinta KH. Muhammad Hanif Muslih, LC. yang tidak lain beliau adalah pengasuh Ponpes Futuhiyyah saat ini, dengan Judul Asli “ENAKNYA SHOLAT TARAWIH 8 REKAAT APA 20 REKAAT YA??? “

Berikut Tulisan Beliau Al-Alamah KH. Hanif Muslih, LC. Pengasuh Ponpes Futuhiyyah, Mranggen, Demak.

(Bagian Pertama)

Sebentar lagi bulan Ramadhan yang penuh maghfirah dan berkah Allah Azza wa Jalla, semoga Corona Sirna, sehingga dapat ibadah puasa, sholat Tarawih dan yang lainnya dengan sempurna, Amin
Mudah2an masjid kita sudah aman untuk meramaikan syiar islam melalui sholat Tarawih dan tilawah Al-Qur’an dengan tenang dan nyaman, tapi kita mau sholat Tarawaih berapa rekaat ya?, mari kita simak pendapat para Ulama berikut ini :

Jumlah rakaat shalat Tarawih dan witir sebagai rangkaiannya itu memang tidak hanya 11 rakaat atau 23 rakaat saja sebagaimana yang dikerjakan oleh mayoritas muslim Islam Indonesia, akan tetapi banyak sekali macam dan ragamnya.


Ada beberapa riwayat yang menerangkan tentang banyaknya jumlah rakaat shalat Tarawih yang dapat dikemukakan disini adalah sebagai berikut :


1- Tarawih 8 rakaat, dan Witir 3 rakaat = 11 rakaat , berdasarkan riwayat Imam Malik dari Muhammad ibn Yusuf ibn Yazid :


” أَمَرَ عُمَرُ بْنُ اَلْخَطَّابِ أُبَىَّ بْنَ كَعْبٍ وَتَمِيْمًا اَلدَّاْرِىْ أَنْ يَقُوْمَا لِلنَّاسِ بِإِحْدَىْ عَشْرَةَ رَكْعَةً قَاْلَ : وَقَدْ كَاْنَ َاْلـقَارِئُ يَقْرَأُ بِالْمِئِيْنَ حَتَّى كُنَّا نَـعـْتــَمـِــدُ عَلَى اْلـعِصــــِيِّ مِنْ طـــُوْلِ اْلـقِيـَامِ وَمَاكُـنَّا نَـنـْصَرِفُ إِلاَّ فِى بُزُوْغِ اْلــَفــَجــــــْرِ” [شرح الزرقانى : 1/239]


” Khalifah Umar ibn Khattab memerintahkan Ubay ibn Ka’ab dan Tamim Al-Dary agar shalat Tarawih berjamaah dengan Orang-orang (Sahabat dan Tabi’ien) dengan 11 rakaat, Rowi berkata : Imam pada saat itu membaca ratusan Ayat Al-Qur’an , sehingga kita bersandar kepada tongkat karena panjangnya berdiri, dan kita tidak akan selesai (shalat), kecuali setelah terbitnya fajar ” 

Riwayat lain jumlah yang sama (11 rakaat) sebuah riwayat dari Muhamad ibn Nashr, dan riwayat Said ibn Manshur dari riwayat lain, hanya saja ia menambahkan :


” وَكَانــُوْا يَقْرَأُوْنَ بِالْمِائِتَيْنِ و يَقُوْمُوْنَ عَلَى اْلـعِـصِيِّ مِنْ طُوْلِ اَلْقِيَامِ ” [فتح البارى :4/204]
” Dan mereka membaca Al-Qur’an dengan 200 Ayat dan berdiri dengan bersandar tongkat , karena panjangnya berdiri ” 


2- Tarawih : 12 rakaat , witir tidak disebutkan, riwayat Imam Malik dari Dawud ibn Hushein, bahwa ia mendengar dari Abd. Rahman ibn Hurmuz Al-A’raj berkata :


” مَا أَدْرَكْتُ اَلنَّاسَ إِلاَّ وَهُمْ يَلْعَنُوْنَ َاْلَكَفَرَةَ فِى رَمَضَانَ ، قَالَ : وَكَانَ اَلْقَارِئُ يَقْرَأُ سُوْرَةَ اَلبَقَرَةَ فِىْ ثَمَانِ رَكَعَاتٍ فَإِذَا قَامَ بِهَا فِىْ إِثْنَتَىْ عَشْرَةَ رَكْعَةً رَأَىْ اَلنَّاسُ أَنَّهُ قَدْ خـَفــَّفَ ” [شرح الزرقانى:1/240]


” Aku tidak pernah menjumpai Orang-orang (Sahabat dan Tabi’ien) kecuali mereka melaknati (dalam do’anya) orang-orang kafur dalam bulan Ramadhan, Rowi berkata : Dan Imam ( ketika itu) membaca surah Al-Baqarah dalam 8 rakaat, Dan jika Imam dengan surah Al-Baqarah ( tersebut, membaca ) dalam 12 rakaat, maka Orang-orang melihat kalau Imam telah meringankan ( shalatnya ) “. 


3- Tarawih : 10 rakaat, witir : 3 rakaat = 13 rakaat, riwayat Muhammad ibn Nashr Al-Marwazy dan Muhammad ibn Ishaq dari Muhammad ibn Yusuf dari eyangnya Al-Saib ibn Yazid :


” كُــنــَّا نـــُصَلِّى زَمَنَ عُمَرَ فِى رَمَضَانَ ثَلاَثَ عَشْرَةَ ” { فتح البارى : 4/205 }
” Kita shalat Tarawih pada masa Umar ibn Khattab ra. dalam bulan Ramadhan dengan 13 rakaat ” .


4- Tarawih : 20 rakaat, witir tidak disebutkan, riwayat Imam Malik dari Yazid ibn Khudzaifah dan Al-Saib ibn Yazid .


5- Tarawih : 20 rakaat, witir : 1 rakaat = 21 rakaat, riwayat dari Abd. Razzaq (sanad lain) dari Muhammad ibn Yusuf .


6- Tarawih : 20 rakaat, witir : 3 rakaat = 23 rakaat, riwayat dari Imam Malik dari yazid ibn Ruman :

” كَانَ اَلنَّاسُ يَـقُــوْمُوْنَ فِىْ زَمَانِ عُمــَرَ بْنِ اَلْخَطَّابِ فِى رَمَضَانَ بِثَلاَثٍ وَعِشْرِيْنَ رَكْعَةً” [شرح الزرقانى : 1/239]
” Orang-orang ( Sahabat dan Tabi’ien ) menjalankan shalat pada masa khlaifah Umar ibn Khattab ra. di bulan Ramadhan dengan 23 ( dua puluh tiga ) rakaat ” . 


Dan juga riwayat dari Muhammad ibn Nashr dari Imam Atho’ , ia berkata ; 
” أَدْرَكْــتُـهُمْ فِى رَمَضَانَ يُـصَلـــُّوْنَ عِشْرِيْنَ رَكـــْعَةً وَثَلاَثَ رَكَعَاتِ الْوِتْرِ ” [فتح البارى : 4/204]
” Aku menjumpai mereka (para Sahabat dan Tabi’ien), mereka di bulan Ramadhan mengerjakan shalat Tarawih 20 rakaat dan shalat witir 3 rakaat ” 


7- Tarawih : 34 rakaat, witir : 1 rakaat = 35 rakaat, riwayat dari Imam Zararah ibn Aufa : 
” أَنـــَّهُ كَاْنَ يـُصَلِّىْ بِهِمْ بِاْلـبـَصْرَةِ أَرْبَعًا وَ ثَلاَ ثِيْنَ وَ يُــوْتــِرُ ” { فتح البارى : 3/205 } 
” Sesungguhnya ia shalat Tarawih dengan mereka di kota Bashrah dengan 34 rakaat dan 1 witir “


8- Tarawih : 36 rakaat, witir : 3 rakaat = 39 rakaat, berdasarkan :
a. Rriwayat dari Muhammad ibn Nashr dari riwayat imam Dawud ibn Qois, ia berkata : 
” أَدْرَكْتُ اَلنَّاسَ فِىْ إِمَارَةِ أَبَانَ بْنِ عُثْمَانَ وَ عُمَـرَ بْنِ عَبْدِ الـعــَزِيـْزِ ــ يَعْنِىْ بِالْمَدِيْنَةِ ــ يَقــُوْمُوْنَ بِسِتٍّ وَثَلاَ ثــِيْنَ رَكْعَةً وَيُوْتِرُوْنَ بِثَــــلاَثٍ ” { فتح البارى : 4/205 }
” Aku menjumpai Orang-orang pada masa pemerintahan Aban ibn Utsman dan Umar ibn Abd. Aziz di Madinah Al-Munawwarah, mereka mengerjakan shalat Tarawih dengan 36 rakaat dan witir 3 rakaat ” .
b. Riwayat dari Imam Al-Za’faran dari Imam As-Syafi’ie : 
” رَأَيْتُ اَلنَّاسَ يَقُوْمُوْنَ بِالْمَدِيْنَةِ بِتِسْعٍ وَثَلاَ ثِيْنَ وَ بِمَكَّةَ بَثَلاَثٍ وَعِشـــــْرِيــْنَ ” { فتح البارى : 4/205 }
” Saya melihat Orang-orang di Madinah mengerjakan shalat Tarawih 39 rakaat dan di Makkah dengan 23 Rakaat “
c. Riwayat dari Ibn Wahab dari Umry dari Nafi’, ia berkata : 
” لَمْ أَدْرِكِ النــَّاسَ إِلاَّ وَهُمْ يُصَلّـــُوْنَ تِسْعًــا وَثَلاَ ثـــِيْنَ ، يُوْتِــرُونَ مِنْهَا بِثَــــلاَثٍ ” { فتح البارى: 4/205 }
” Aku tidak pernah menjumpai Orang-orang, kecuali mereka mengerjakan shalat tarawih dengan 39 rakaat, dan 3 diantaranya shalat witir “


9- Tarawih : 40 rakaat, witir 1 rakaat = 41 rakaat, riwayat Imam Al-Turmudzi :
” أَكْــثـــَرُ مَا قِيْلَ فِيْهِ أَنــَّهـَا تُـصَلِّىْ إِحَدَىْ وَأَرْبَعِيْنَ رَكْعَةً بِالْوِتــْرِ ” 
” Yang paling sering dikatakan ; bahwasannya shalat Tarawih itu dikerjakan dengan 41 rakaat dengan witir “

10- Tarawih : 40 rakaat, witir : 7 rakaat = 47 rakaat , riwayat Imam Ibn Abdul Barr dari Al-Aswad ibn Yazid.


11- Tarawih : 46 rakaat, witir 

:3 rakaat = 49 rakaat, riwayat Imam Malik rh. 
Demikianlah beberapa riwayat yang menggambarkan begitu banyaknya ragam dan macam jumlah rakaat shalat Tarawih dan witir yang dikerjakan oleh para Sahabat, Tabi’ien dan Tabi’it Tabi’ien, yang dapat penulis himpun dari beberapa kitab.


Dan bahwa semua Ulama sepakat, sependapat, tidak ada seorangpun dari mereka yang mengingkari dan tidak menyetujui dari amalan diatas, artinya semua jenis, macam dan ragam semua itu dilakukan oleh pendahulu kita, rahimahumulloh rohmatan wasiah.
Lantas seperti apa alasan mereka, berpedoman? ……


Sumber : https://web.facebook.com/muhammad.h.muslih.9/posts/2801663796536652