Kisah sedekah di hari Asyura (10 Muharram)

Kisah hikmah, kisah asyura kisah 10 muharram dan kisah para waliyullah

Banyak peristiwa-peristiwa penting di hari asyuro dimana pada hari tersebut dan sebelumnya atau setelahnya kita disunnahkan untuk berpuasa.

Dan salah satu yang akan kami ceritakan disini adalah diberikanya hidayah kepada seorang hamba karena sedekahnya pada hari asyura (10 muharram yang kami kutip dari NU online.

Dan berikut Kisah hikmah yang menceritakan tentang hidayah yang di dapat seorang hamba dengan wasilah kebaikanya kepada seorang muslim pada tanggal 10 muharram (Asyura).

Suatu hari, bertepatan dengan Asyura ada seorang fakir yang memiliki tanggungan anak pergi ke rumah tuan Qadli (hakim). Sebetulnya dia enggan meminta karena dia juga seorang Alawiyyin, akan tetapi melihat anaknya yang sudah berhari-hari tidak makan ia pun pergi menuju kota.

Untuk menuju ke kota, ia harus berjalan cukup jauh melewati padang pasir. Akhirnya, tibalah ia di rumah tuan Qadli. Ia pun menceritakan keadaannya. “Inii rajulun fakirun dzu ‘iyalin (saya ini lelaki fakir yang punya banyak tanggungan keluarga). Hari ini bertepatan 10 Muharam, saya mau minta kepada anda tidak banyak: 10 potong roti, 10 potong daging, dan uang 2 dirham,” kata si fakir. “Iya, Pak, nanti siang anda ke sini lagi,” jawab Qadli.

Lalu pulanglah ia ke desa, sementara itu anaknya melihat kedatangan sang ayah merasa gembira. Berharap membawa sesuatu untuk dimakan. Akan tetapi kali ini ia pulang dengan tangan hampa. “Sabar ya nak, nanti siang ayah kembali lagi ke sana,” jawab sang ayah.

Baca Juga :  Kisah Islami 012: Cerita Sebuah Foto

Siangnya, si fakir kembali menemui Qadli dan mendapat jawaban sama. “Maaf, nanti sore kembali lagi ya, Pak,” jawab Qadli. Jawaban tersebut terulang lagi, ketika pada sore harinya si fakir menemui Qadli. Bahkan, ia justru mendapat makian dari Qadli karena meminta-minta. Merasa sedih dan tidak berdaya lagi, ia pun berdoa kepada Allah. “Ya Allah! Mata mana yang tega melihat kondisi anak saya? Telinga mana yang mampu mendengar ratap tangisan anak saya? Mulut mana yang mampu menjawab pertanyaan anak saya!” pinta fakir.

Maka ia pun pulang dengan langkah gontai. Namun, di tengah jalan ia bertemu dengan seorang Nasrani bernama Saiduk. “Ada apa, Pak, kenapa menangis?” tanya Saiduk. “Jangan tanya kondisi saya,” jawab fakir. “Saya tanya, billahi, mengapa kamu menangis?” tanya Saiduk kembali.

Akhirnya, ia menceritakan kisahnya kepada Saiduk dan membuatnya iba, kemudian ia bertanya. “Saat ini kalau dalam Islam, hari apa?” tanya Saiduk. “10 Muharram. Ini hari yang penuh berkah,” jawab fakir. “Kalau begitu saya ingin memberi kepada anda, lebih dari yang anda minta,” jawab Saiduk. Tidak hanya itu, bahkan Saiduk berjanji untuk selalu memberi bantuan kepada si fakir. Hal ini membuat fakir bahagia. Ia pun pulang dengan disambut gembira anak-anaknya, sebab kali ini ia pulang dengan membawa sejumlah makanan dan uang. “Ya Allah, orang yang membuat kami senang, maka buatlah dia gembira, secepatnya,” ungkap anak-anaknya.

Baca Juga :  Kisah Hikmah Dan Menakjubkan Syaqiq Al-balkhi

Sementara itu, pada malam harinya tuan Qadli bermimpi. Ia mendengar suara tanpa rupa (hatif). “Angkat kepalamu!” Dilihatnya dua rumah panggung yang terbuat dari emas dan perak. “Ini untuk siapa?” tanya Qadli. “Sesungguhnya untuk kamu, seandainya kamu melayani kebutuhannya orang fakir tadi, tapi karena kamu tidak melayani, maka ini diberikan kepada Saiduk,” jawab hatif. Esok hari, tua Qadli bergegas menuju ke rumah Saiduk untuk menanyakan perihal mimpi semalam.

“Wahai Saiduk, amal kebajikan apa yang telah kamu lakukan semalam?” tanya Qadli. Saiduk pun menceritakan kembali, tentang seorang fakir yang bertemu dengannya semalam.. “Baiklah Saiduk, apa yang kau berikan kepada orang fakir tersebut, saya ganti 100.000 dirham,” kata Qadli. Namun, di luar dugaan tawaran tersebut ditampik Saiduk.

“Tuan Qadhi, jangankan sejumlah yang anda tawarkan. Seandainya diberi dunia ini penuh dengan emas, tidak akan saya berikan. Sekarang saksikan dan pegang tangan saya, Asyhadu an laa ilaaha illa Allah wa Asyhadu anna Muhammadan Rasulullah,” tukas Saiduk yang akhirnya ditakdirkan Allah menjadi orang yang beruntung, sesuai dengan namanya.